Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

MEMANUSIAKAN HUBUNGAN MELALUI GROUP WHATSAPP

 

MEMANUSIAKAN HUBUNGAN MELALUI GROUP WHATSAPP
MEMANUSIAKAN HUBUNGAN MELALUI GROUP WHATSAPP

Merancang PJJ bukanlah hal yang mudah bagi guru dan siswa. Banyak energi yang harus dikeluarkan untuk mengolah bagaimana supaya pembelajaran yang disampaikan bisa sampai dan diserap  oleh peserta didik dengan  baik dan sesuai dengan harapan guru.tetapi kenyataan berkata lain banyaknya kendala yang muncul seperti kendala HP yang bergantian pemakaianya,Hp yang masih jadul dan tidak punya Hp, Mulai dari awal PJJ hingga berjalan hampir satu semester. Serasa tidak ada guru yang pandai yang ada hanya guru yang terus mencari dan mencari cara untuk menemukan solusi yang terbaik..    

Ada hal yang tidak bisa dipungkiri mindset yang terbentuk dimasyarakat tentang Teacher Center ,bahwa PJJ hanya sekedar ambil materi dari buku kemudian dikerjakan lalu dikumpulkan hampir semua guru melaksanakan hal yang demikian seolah tidak ada kreativitas pembelajaran yang dilakukan. 

Rombel sekolah kami termasuk sekolah besar dengan rombel belajar 3 kelas menjadi suatu masalah ketika saya menerapkan Merdeka Belajar berkolaborasi dengan orang tua dan siswa karena strategi Merdeka Belajar Strategi belajar dengan memberdayakan konteks yang dikaitkan dengan kegiatan sehari – hari dirumah dianggap ribet dan membebani, tidak mudah memang merubah miskonsepsi yang sudah melekat dibenak orang tua siswa.

Berikut RPP Merdeka Belajar yang saya share di sini memberdayakan konteks di lingkungan rumah.

 

Semenjak saya menerapkan merdeka belajar banyak siswa yang tidak aktif dan tidak mengumpulkan tugas. Absen diawal pembelajaran tercatat 100% ketika mengumpulkan tugas tinggal 60%. Sisanya yang 40% menghilang. Banyak yang mengatakan PJJ saya beda tidak seperti yang lain. Sebagai guru saya ingin mengadakan perubahan dengan sistem belajar yang kolot Teacher Center menjadi Student Center. Sekali lagi tak mudah merubah miskonsepsi. Saya berusaha mengadakan refleksi terhadap sistem PJJ saya.

Saya melakukan dialong bersama dengan orang tua karena orang tua sebagai perpanjangan tangan guru tak bisa dipungkiri perannya apalagi siswa kelas 3, yang kental dengan intervensi orang tua.

Pertama saya melakukan dialog bersama melalui media whatsapp dengan oarng tua siswa untuk mengetahui sejauh mana kemauan mereka dan untuk mencapai kesepakatan dalam proses PJJ. Selanjutnya saya juga berdialog dengan siswa untuk membangun kesepakatan bersama dalam proses belajar.

Hal yang biasa dan sudah berjalan seperti waktu absen pukul 07.00 – 08.00 dan jam mulai belajar pukul 08.00 sebagai kesepakatan diawal PJJ tetap berjalan. Media yang digunakan tetap menggunakan media Whatsapp, banyak orang tua yang tidak paham IT.pembelajaran dengan media whasapp berusaha saya buat lebih interaktif agar tidak membosankan.Siswa lebih aktif terlibat meskipun hanya dengan media whatsapp. Kesepakatan dokumen  pengumpulan tugas kesekolah dibuat 1 minggu sekali karena kesibukan orang tua. Pembuatan beberapa Kelompok belajar dengan guru kunjung dua minggu satu kali.

Setelah kesepakatan berkolaborasi terbentuk saya mengadakan evaluasi praktik sampai satu minggu kedepan. Bisa dibayangkan kesepakan yang dibuat bersama disepakati bersama untuk kenyamanan dalam PJJ. Awal pelaksanaan dimulai hari Senin dan  Alhamdullilah ada perubahan yang terjadi siswa lebih aktif dalam belajar, saya melakukan komunikasi dialogis untuk mengetahui kesiapan siswa belajar setiap harinya melalui media Whatsapp.Nampak perubahan terjadi dalam satu minggu, menuju minggu yang kedua orang tua mulai rewel bahkan mengintervensi anak agar tugas tidak usah dikerjakan dianggap ribet dan menganggu aktivitas orang tua.Bisa dibayangkan betapa memilih tantangan bukan lah hal mudah untuk dilakukan ada saja muncul alasan jika tidak ada komitmen yang tertanam kuat. 

Saya mengingatkan kembali kesepakatan yang sudah dibuat, Dengan merefresh dan mengingatkan kembali kesepakatan yang sudah dibuat Alhamdullilah keadaan kembali kondusif hingga saat ini. Ternyata refleksi memang bagian yang sangat diperlukan untuk membangun keberlanjutan, dalam memanusiakan hubungan.

 

 

17 komentar untuk "MEMANUSIAKAN HUBUNGAN MELALUI GROUP WHATSAPP "

  1. Terimakasih untuk artikelnya mbak Nita, bermanfaat..

    BalasHapus
  2. Trimakasih b.guru atas perjuangannya...

    BalasHapus
  3. Terimakasih bu guru untuk artikelnya😊

    BalasHapus
  4. Nama:Ahmad Dafa
    Kelas :3b
    Trimaksih bnyak Bu nita, saya salah satu wali murid dr Bu nita.
    Dr artikel bu nita itu sangt2 betul sekali saya sendiri sebagai orang tua juga merasa ikut belajar kembali, saya akui diawal2 peljran yg diterapkan memang betul2 menyita waktu orang tua, apalagi pas waktu jam pelajran bener2 terbentur jam kerja ☺ dibilang sulit juga bisa, tp saya sebagai orang tua tidak patah semngat, saya slalu cari cara gimana anak saya harus mengerti dan terutama saya sendiri sebagai orang tua karna saya harus bisa menjelaskan cara2 dr so'al tersebut, karna betul kata Bu nita, orang tua perpanjangan tangan dr guru.
    Diawal bertemu sm Bu nita, saya slalu sharing tentang anak saya yg bener2 susah buat beljr dan malas buat menulis, dan alhamdulillah banyak masukan, dan alhamdulillah lambat laun ada perubahan,karna usaha gk akan menghianati hasil.
    Terimaksih Guruku semngat terus untuk mengajar dan mencerdaskan anak bangsa.🙏


    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih anak anak tak ada guru pandai tapi kesepakatan perlu diantara kita

      Hapus
 Banner ukuran 800 x 100