Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Malam Terakhir Bersenandung Bersamamu



Aku tegar ketika engkau melangkah pergi menuju keabadian. Sebelumnya bibirmu berulang kali mengucapkan kata-kata ragamu telah lelah. Terlalu lama direjam sakit penyakit yang sekian tahun telah bersamamu. Kisah malam kelam kekasih hatiku ketika penyakit yang tak berujung mendera.

Mencintaimu dengan sederhana, merawatmu penuh cinta adalah bentuk kasih yang tulus dari hati terdalam. Bila senja berganti dengan malam, penuh harap engkau masih ada di sampingku keesokan harinya. Pelukan hangat yang lemah dan tak berdaya.

Memelukmu dalam gelap, tak terasa air bening mengalir di pipi. Tak tega melihat engkau menahan sakit luar biasa. Angin berhembus perlahan-lahan menambah keheningan malam. Ragamu memberontak ingin menyudahi sakit yang tak berujung. Melihat engkau menahan segala rasa seperti disiram cuka dan ditusuk sembilu bahkan lebih. Aku ikut terisak di sampingmu sambil memeluk tubuhmu yang pucat dan ringkih. Memberikan kekuatan melalui bibir yang berucap pinta kepada-Nya. Aku ingin Tuhan segera menyudahi sakit yang sekian tahun menderamu. 

Ribuan malam telah berlalu, malam ini aku berpasrah diri kepada-Nya agar memberikan kesembuhan abadi.  Dejavu terulang kembali cerita malam kelabu. 
Melihat belahan jiwa menderita sekian tahun hari ini adalah kebersamaan  yang terakhir. Bernyanyi bersama dengan anak-anak lagu favoritmu selalu berkumandang akhir-akhir ini setiap malam sebelum tidur. Lagu itu dinyanyikan penuh hikmat meringankan rasa sakit sementara. Bibir itu mencoba tersenyum, tetapi yang terlihat hanya raut menahan sakit yang tak terhingga.

Wajahmu sudah sepucat kapas namun masih bisa menyanyikan lagu kesukaan. Sekaligus sebagai penutup kebersamaan kita mengayuh bahtera rumah tangga. Yang sekian tahun di tengah ombak derita. Yang mampu membuat aku bertahan adalah anak-anak yang terlahir dari rahim ini. Buah cinta antara aku dan kau. 
 Kekasih tak sudi hatiku berpisah denganmu. Biarlah lara selalu mendampingi asal engkau selalu di sisiku.

Tetapi ketika cambuk derita menderamu, aku tidak sanggup melihatmu menahan sakit yang tiada henti-hentinya. Hampir setiap hari air mata mengalir di pipi. Menyaksikanmu penuh peluh bila rasa sakit itu menyerang hampir seluruh inci tubuhmu. Jika aku bisa merasakannya agar mengurangi rasa sakit itu. Aku rela berbagi sayang. Tetapi engkau selalu berusaha tetap tegar. Senyummu mengatakan bahwa engkau tidak apa-apa. Tetapi ragamu mengatakan bahwa yang engkau rasakan seperti ditusuk-tusuk ribuan sembilu.

Malam terakhir bersenandung denganmu, aku rela menyudahi derita yang sekarang hampir setiap saat mendera bagaikan cambuk. Aku berseru dan memohon kepada-Nya. Tuhan berikanlah belahan jiwaku kesembuhan abadi. Aku rela Tuhan, Engkau tuntun kekasih hati. Mengajak kekasihku tinggal bersama-Mu di taman firdaus. Tuhan aku sudah siap tanpa kekasihku di alam yang fana. Aku percaya derita ini akan berujung bahagia asal Engkau di sisiku.

Erina Purba
Bekasi, 23072021

1 komentar untuk "Malam Terakhir Bersenandung Bersamamu"

 Banner ukuran 800 x 100